Australia Was-was China Bakal Tempatkan Pasukan Militer di Kepulauan Solomon – Dunia Tempo

atau cari berdasarkan hari
Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Sogavare dan PM Cina Li Keqiang menghadiri upacara penandatanganan di Aula Besar Rakyat di Beijing,, 9 Oktober 2019. REUTERS/Thomas Peter/File Photo
TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Dalam Negeri Australia Karen Andrews menyatakan China sangat mungkin menempatkan pasukan di Kepulauan Solomon. Penempatan pasukan itu setelah China dan Solomon menandatangani kesepakatan keamanan yang kontroversial.
Kesepakatan keamanan itu diumumkan oleh Beijing Selasa lalu, beberapa minggu setelah versi draf bocor di media sosial. Kesepakatan dengan Solomon itu memicu kekhawatiran akan membuka pintu bagi kehadiran militer China di Pasifik Selatan.
Saat ditanya wartawan apakah China bisa saja menempatkan pasukannya di Solomon tahun depan, Andrews mengatakan hal itu bisa saja terjadi. “Kemungkinan itu akan menjadi jalan yang akan diambil China di kawasan Pasifik,” katanya.
Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Sogavare telah berulang kali mengatakan tidak akan ada pangkalan militer China yang dibangun di negaranya berdasarkan kesepakatan keamanan. Namun ia belum mengumumkan versi final dari pakta tersebut.
Draf yang bocor berisi ketentuan yang memungkinkan keamanan China dan pengerahan angkatan laut ke Kepulauan Solomon. Termasuk pula pernyataan bahwa “pasukan China” akan diberdayakan untuk melindungi “keselamatan personel China” dan “proyek besar”.
Andrews juga mempertanyakan waktu Beijing mengumumkan kesepakatan itu menjelang pemilihan federal Australia 21 Mei 2022. “Beijing jelas sangat sadar bahwa kami sedang dalam kampanye pemilihan federal di sini saat ini,” katanya. “Kami berbicara tentang campur tangan politik dan itu memiliki banyak bentuk.”
Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin telah membantah bahwa negaranya akan membangun pangkalan militer di Kepulauan Solomon. “Kerja sama keamanan antara China dan Kepulauan Solomon didasarkan pada kesetaraan dan saling menguntungkan. Kami konsisten dengan hukum internasional,” katanya.
Dia juga mengatakan spekulasi tentang pangkalan militer China itu sengaja dihembuskan oleh segelintir orang dengan motif tertentu. “Kerja sama ini terbuka, transparan, sah, sah, dan tidak tercela. Spekulasi bahwa China akan membangun pangkalan militer di Kepulauan Solomon adalah disinformasi murni yang dibuat oleh segelintir orang yang menyimpan motif tersembunyi.”
Wang balik mengkritik tanggapan Washington terhadap perjanjian China-Kepulauan Solomon dengan menunjuk jumlah pangkalan militer yang dimiliki Amerika Serikat di seluruh dunia. “Saya telah mencatat bahwa AS dan Australia menuduh kerangka perjanjian kerja sama keamanan antara China dan Kepulauan Solomon tidak transparan,” kata Wang.
“Namun, kemitraan keamanan AUKUS yang tidak terbuka dan tidak transparan. Kapan AS dan Australia mengundang negara-negara kepulauan Pasifik Selatan dan negara-negara kawasan lainnya untuk meninjau kerja sama AUKUS?
“AS mengklaim bahwa kehadiran militer China akan menimbulkan kekhawatiran besar. Jika kita mengikuti logika ini, hampir 800 pangkalan militer di 80 negara dan wilayah di seluruh dunia yang dikelola oleh AS telah lama menjadi perhatian utama dunia. Kapan AS akan melakukannya? menutup pangkalan itu?”
“Negara-negara kepulauan di Pasifik Selatan adalah negara merdeka dan berdaulat, bukan halaman belakang AS atau Australia. Upaya mereka untuk menghidupkan kembali Doktrin Monroe di kawasan Pasifik Selatan tidak akan mendapat dukungan dan tidak mengarah ke mana-mana,” kata Wang.
Baca: Cina dan Solomon Tanda Tangani Pakta Keamanan, Upaya AS Mencegahnya Gagal?
CHANNEL NEWS ASIA | SKY NEWS
 
 
Dapatkan ringkasan berita eksklusif dan mendalam sesuai dengan topik pilihan Anda dengan membaca newsletter pilihan Tempo
Pilih Topik
Kementerian Kesehatan siapkan sejumlah pos kesehatan di sepanjang jalur mudik Lebaran 2022. Upaya itu diharapkan mengurangi risiko kesehatan pemudik.
Tempo Media Group © 2017

source