Leonardo AW249 NEES Sukses Terbang Perdana, Inilah Profil Helikopter Serang Terbaru Italia Pengganti AW129 Mangusta

Leonardo AW249 NEES Sukses Terbang Perdana, Inilah Profil Helikopter Serang Terbaru Italia Pengganti AW129 Mangusta

Sudah lumayan lama Angkatan Darat Italia mengandalkan AW129 Mangusta sebagai helikopter serang, tercatat sejak awal 1990-an, AD Italia telah mengoperasikan Mangusta hingga saat ini menelurkan hingga varian AH-129D. Meski belum akan dipensiunkan dalam waktu dekat, kini AD Italia telah mempersiapkan penggantinya, berupa helikopter serang yang lebih modern, yakni Leonardo AW249.

Baca juga: Dikirim dengan Airbus A400M, Filipina Terima Batch Perdana Helikopter Serang T129 ATAK

Dikutip dari Theaviationist.com (23/8/2022), diwartakan bahwa prototipe pertama dari helikopter serang Leonardo AW249 telah terbang untuk pertama kalinya pada 12 Agustus 2022, dari pabrik Leonardo di Vergiate, Italia. Helikopter tersebut secara resmi diberi label sebagai AW249 NEES (Nuovo Elicotero da Esplorazione e Scorta / New Exploration and Escort Helicopter), yang akan menggantikan AW129 Mangusta.

Leonardo AW249 terbang dengan cat primer dan serial eksperimental CSX82069. Pada fuselage dan tail boom terlihat beberapa garis yang dibuat dengan pita abu-abu dan merah, dengan yang terakhir mungkin digunakan untuk memasang sensor regangan di permukaan untuk memantau tekanan pada badan pesawat selama penerbangan. Selain itu, helikopter tersebut telah dilengkapi dengan kanon 20 mm TM197B dan sistem penargetan Rafael Toplite yang diwarisi dari Mangusta.

Leonardo telah mengerjakan proyek AW249 sejak 2017, ketika Kementerian Pertahanan Italia memprakarsai program NEES, yang mencakup satu prototipe, tiga helikopter produksi pra-seri, dan kebutuhan hingga 48 helikopter operasional untuk AD Italia.

Sementara di pertunjukan udara Farnborough, Stefano Villanti, wakil presiden senior penjualan di Leonardo Helicopters, mengatakan pengembangan AW249 telah “berkembang seperti jarum jam” terhadap garis waktu Angkatan Darat Italia. Angkatan Darat Italia sendiri berencana untuk mempensiunkan AH-129 mulai tahun 2025.

Pihak Leonardo menyebut, AW249 memenuhi persyaratan untuk helikopter tempur generasi terbaru yang beroperasi di ruang pertempuran yang berkembang pesat selama 30 tahun ke depan. “Satu-satunya helikopter tempur baru yang saat ini dalam desain, akan menggabungkan teknologi canggih, kinerja luar biasa, dan kemampuan bertahan yang tinggi, bersama dengan biaya pengoperasian yang rendah,” ujar juru bicara Leonardo.

AW249 hadir dengan kebutuhan untuk penyesuaian dengan ruang pertempuran masa depan. Untuk beradaptasi dengan skenario yang berkembang pesat, helikopter akan memadukan arsitektur sistem terbuka untuk memungkinkan peningkatan cepat dan kemampuan pertumbuhan, komunikasi canggih, dan sistem manajemen ruang pertempuran yang serba canggih. Kebutuhan untuk bekerja sama dengan platform lain dalam operasi yang berpusat pada jaringan, maka AW249 akan menampilkan kemampuan manned-unmanned teaming (MUM-T) capabilities.

Interoperabilitas dan kesadaran situasional helikopter disokong oleh sistem C2 (Command and control) dan C4 (command, control, communications, and computer), bersama dengan Software Defined Radios untuk multi-band Line of Sight (LOS) e Beyond Line komunikasi Penglihatan (BLOS), Format Pesan Variabel dan tautan data Link-16, sistem transmisi foto dan video (seperti ROVER).

Kesadaran situasional juga akan memanfaatkan sistem deteksi profil rintangan dan altimetrik, serta semua alat bantu navigasi standar, sistem penglihatan siang, malam, dan termal, serta tampilan yang dipasang di helmet mounted displays (HMD). Banyaknya info akan dilaporkan ditampilkan pada large area displays (LAD) di kedua kokpit.

Leonardo AW249 ditenagai oleh sepasang mesin turboshaft GE Aviation CT7-8E6 (T700), masing-masing bertenaga 2.500hp (1.860kW). AW249 punya maximum take-off weight (MTOW) dalam kisaran 7.500 – 8.000 kg (sekitar dua kali lipat dari MTOW AW129), dengan kemampuan untuk beroperasi dalam kondisi cuaca panas dan tinggi serta dingin, dengan kecepatan jelajah 259 km per jam dan endurance tiga jam.

Berkat MTOW-nya, AW249 memiliki muatan senjata yang dilaporkan dua kali lipat dibandingkan dengan Mangusta. Enam hardpoint pada sayap akan dapat memuat rudal udara-ke-darat dan udara-ke-udara, roket berpemandu dan tangki bahan bakar eksternal, selain meriam 20 mm yang dipasang di hidung. Seperti meriam dan sistem penargetan, AW249 juga akan mewarisi rudal anti-tank Spike.

Survivability juga merupakan prioritas desain yang dikedepankan oleh Leonardo, dengan toleransi balistik (misalnya redundansi, pemisahan sistem kritis, kemampuan sistem penggerak kering, kursi lapis baja, tangki bahan bakar toleran balistik) dan kelayakan tabrakan (misalnya badan pesawat, kursi, dan tangki bahan bakar yang layak tabrakan) fitur yang terintegrasi. Helikopter akan menampilkan suite perlindungan diri yang canggih, dengan Angkatan Darat Italia dilaporkan memilih fully digital Elettronica ELT-162 Radar Warning Receiver ELT-162, Elettronica ELT/577 Quiris Directed Infra-Red Counter Measure System (DIRCM) dan Sistem Peringatan Rudal (MWS) Leonardo Multi Aperture InfraRed (MAIR).

AW249 juga memiliki beberapa fitur deteksi rendah untuk mengurangi penampang radar dan tanda tangan inframerah. Meskipun bukan helikopter siluman, fitur-fitur ini akan membantu membuat deteksi AW249 lebih sulit bagi musuh.

Meski informasi publik tentang Leonardo AW249 masih terbatas, hal itu sudah menarik minat calon pelanggan ekspor. Menurut beberapa laporan, Jerman sudah dalam pembicaraan dengan Leonardo dan Kementerian Pertahanan Italia tentang kemungkinan penggantian helikopter Eurocopter Tiger Angkatan Darat Jerman dengan AW249. Laporan dari pameran BSDA di Bucharest awal tahun ini juga mengatakan bahwa Rumania sedang mempertimbangkan untuk mengakuisisi sejumlah helikopter AW249.

Baca juga: Dipilih Perancis dan Spanyol, Airbus Helicopters Jalankan Upgrade Helikopter Serang Tiger MkIII

Polandia juga disebut-sebut tertarik, karena pada 2018 Leonardo menandatangani letter of intent (LOI) dengan Grup Persenjataan Polandia (PAG) milik negara untuk berkolaborasi dalam pengembangan AW249. Kementerian Pertahanan Polandia, pada kenyataannya, ingin mengganti helikopter Mi-24 Hind-nya, namun telah diumumkan awal tahun ini bahwa pilihannya adalah antara Boeing AH-64E Apache Guardian dan Bell AH-1Z Viper. (Gilang Perdana)



Source link