Menhan AS Desak Jenderal China Beri Jaminan Tak Akan Bantu Militer Rusia – Kompas.com – KOMPAS.com

Menhan AS Desak Jenderal China Beri Jaminan Tak Akan Bantu Militer Rusia
WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin berbicara dengan rekannya dari China, Jenderal Wei Fenge untuk pertama kalinya.
Keduanya membahas kekhawatiran Washington bahwa Beijing dapat memberikan dukungan militer ke Rusia setelah invasinya ke Ukraina.
Dilansir Al Jazeera, juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan percakapan pada hari Rabu (20/4/2022) antara Austin dan Wei menindaklanjuti panggilan Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri China Xi Jinping pada Maret lalu.
Baca juga: Kotak Hitam China Eastern Airlines Rusak Parah, Sangat Sedikit Petunjuk Penyebab Jatuhnya Pesawat
Saat itu, pemimpin AS itu memperingatkan bahwa akan ada “biaya” jika China mendukung Rusia secara militer.
Gedung Putih belum mengindikasikan bahwa mereka telah menerima jaminan dari Beijing mengenai masalah dukungan militer ke Rusia.
“Sekretaris Austin dan Jenderal Wei membahas hubungan pertahanan AS-China, masalah keamanan regional, dan invasi Rusia yang tidak beralasan ke Ukraina,” kata Kirby.
Meskipun memiliki hubungan ekonomi dengan Ukraina dan Rusia, media pemerintah China telah memperkuat propaganda Rusia di beberapa titik selama konflik.
Baca juga: Laporan Terbaru Kecelakaan China Eastern, Tak Ada Rincian Penyebab Jatuhnya Pesawat
Dalam pertemuan sebelum invasi ke Ukraina pada 24 Februari, pemimpin China dan Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan bahwa persahabatan antara negara mereka “tidak terbatas”.
Namun, dalam sebuah pernyataan setelah panggilan telepon Biden dan Xi pada bulan Maret, Beijing mengatakan bahwa mereka “tidak ingin melihat” eskalasi perang di Ukraina.
China, menurutnya, “selalu menganjurkan perdamaian dan menentang perang”.
Panggilan pada hari Rabu dengan Wei datang setelah Austin berusaha berbicara dengan Jenderal Xu Qiliang, perwira berseragam berpangkat tertinggi dalam struktur militer Partai Komunis China.
Xu lebih berpengaruh di China, Wei secara teknis adalah rekan Austin.
Baca juga: Televisi Taiwan Minta Maaf setelah Secara Keliru Laporkan Serangan China di Taipei
Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada Associated Press bahwa Austin telah menggemakan pesan Biden tentang pentingnya mengelola persaingan strategis AS-China, termasuk di arena nuklir, ruang angkasa dan dunia maya, dan meningkatkan komunikasi krisis antara kekuatan global.
Austin juga menyuarakan keprihatinan AS tentang apa yang dilihat Washington sebagai provokasi militer China terhadap Taiwan, pulau berpemerintahan sendiri yang diklaim Beijing sebagai provinsi yang memisahkan diri.
Ia juga menyatakan keprihatinan tentang aktivitas China di Laut China Selatan dan Laut China Timur.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!
Kunjungi kanal-kanal Sonora.id
Motivasi
Fengshui
Tips Bisnis
Kesehatan
Dapatkan informasi dan insight pilihan redaksi Kompas.com
Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.
Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.
Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

source