Nurhaeni Sikki, 28 Tahun Mengabdi di TNI, Kini Hijrah Menjadi Dosen – PELITA JABAR – Inspirasi Tanpa Batas

 36 total views,  36 views today
LANGKAH, Rejeki, Pertemuan Maut, merupakan misteri yang tak pernah diketahui oleh siapapun, kecuali sang Ilahi. Apapun langkah dan usaha kita, meski misalnya sudah tercapai, namun bisa saja berubah kembali.
Seperti yang dirasakan Nurhaeni Sikki S.A.P., M.A.P, karirnya dimulai dari bidang militer. Bahkan dengan pangkat Letkol, wanita berhijab ini lebih memilih berkarier di bidang pendidikan. Tak ayal, setiap menghadapi persoalan, dirinya selalu berserah diri kepada Allah.
‘Sesulit apapun tantangan dan pekerjaan yang dihadapi, libatkan Allah dalam segala hal,’ ungkap Plt. Direktor Kemahasiswaan yang juga Direktur Kerjasama Universitas Sangga Buana (USB) YPKP Bandung, belum lama ini.
Menurutnya, setiap perempuan Indonesia dalam meraih cita-cita dan berbakti untuk keluarga, bangsa dan negera. Dia sendiri sosok perempuan yang memiliki karakter dan jiwa pendidik yang kuat.
Selama 28 tahun dirinya mengabdi di TNI. Namun kini dia lebih memilih melanjutkan pengabdiannya di bidang akademisi.
Karier yang tidak sebentar, sebab selama 28 tahun dirinya berkarir dan mengabdikan dirinya di tubuh TNI. Nurhaeni adalah lulusan pendidikan Bintara pada Tahun 90 dan bertugas di Kodam Jaya.
Pada awal karirnya, masuk dalam militer, dirinya lolos melalui jalur prestasi. Karena pada saat itu Nurhaeni merupakan atlet renang DKI Jakarta.
Meskipun lolos dan tergabung dalam Kowad (Korps Wanita Angkatan Darat), dirinya tak lantas berpuas diri. Nurhaeni terus mengembangkan diri dengan menempuh pendidikan formal di Universitas Indonesia jenjang D3 (lulus tahun 1995).
‘Saat itu saya kuliah sambil mengemban tugas sebagai prajurit TNI. Setelah menjadi Perwira Kowad saya bertugas di Pusdik Kowad, karir militer dari Letnan Dua hingga Letnan Kolonel,’ paparnya.
Selama waktu tersebut, dia tetap melanjutkan pendidikan formal hingga jenjang (S2) Magister ilmu Administrasi Publik (M.A.P).
‘D3 kuliah di Universitas Indonesia (UI), jenjang S2 (2014-2015) dan S3 (2016-2017) lulus dari STIA LAN Bandung,’ ujar Nurhaeni.
Selama bertugas di Pusdik Kowad, dia bertugas menjadi guru militer. Karir sebagai guru militer membawa dirinya mendidik lulusan Taruni AD. Hingga akhirnya pada 2018 lalu, ibu dua putera ini hijrah ke dunia akademisi.
Mengemban dan pengabdian sebagai abdi negara di bidang militer selama 28 tahun, akhirnya wanita yang saat ini memiliki dua putra memutuskan pada tahun 2018 untuk hijrah ke dunia akademisi, dengan status pensiun dini.
Keputusan tersebut bukan tanpa alasan. Meski sama-sama mengabdi, menjadi pengajar bisa dengan skala yang lebih luas.

“Alasan saya mengambil pensiun dini bukan berarti saya tidak mencintai dan meninggalkan TNI, tapi mungkin ini sudah jalan Allah karena hidup itu pilihan, saat ini saya tengah menyelesaikan pendidikan S3. Mudah-mudahan tahun ini kelar,” urainya.
Tak cukup dengan karir yang telah dicapai di tubuh TNI, dia memutuskan menempuh tantangan di luar kemiliteran.
‘Saya sudah hitung- hitungan jika seandainya gelar doktor saya sudah selesai, apakah jenjang karir saya menunjang. Akhirnya saya memilih dunia akademisi karena usia masih memenuhi syarat. Karena kalau untuk masuk dunia akademisi setelah pensiun normal, usia saya sudah ketuaan,” ucapnya.
Dia merasa memiliki kebanggaan tersendiri ketika mendidik siswa dari sipil. Dirinya juga pernah mengajar di sekolah Ariyanti dan STIA LAN.
Menjadi seorang dosen, baginya seperti menemukan kembali tunas-tunas pengabdian terhadap bangsa dan negara. Untuk itu Nurhaeni menyampaikan rasa terimakasih kepada dosen seniornya yang mengantarkan ke Sangga Buana YPKP Bandung.
“Saya mengucapkan terimakasih, semoga beliau sehat selalu dan dalam lindungan Allah,’ tuturnya.
Sedikit kisah, pada tahun 2018 pada saat dirinya dipertemukan dengan Rektor Sangga Buana, melihat curiculum vitae yang dibawanya. Sang Rektor tak yakin jika dirinya memutuskan pensiun dini, karena pada saat itu Nurhaeni datang dengan pakaian dinas lengkap.
“Namun saya pada saat itu seperti meyakinkan, dengan mengucap bismillah saya siap untuk hijrah dan masuk dalam dunia kampus,” kisahnya.
Meskipun sudah tak lagi berada di dunia militer, namun dirinya tetap menjalankan disiplin seperti saat di dunia militer.
Momentum peringatan Hari Kartini 2022, baginya Kartini sebagai role model pejuang emansipasi wanita, melalui buku yang ditulisnya berjudul ‘Habis Gelap Terbitlah Terang’.
Tanpa adanya ide dari pahlawan Kartini, bukan tidak mungkin perempuan saat ini menikmati emansipasi wanita.
‘Artinya emansipasi yang dibuat ini yang akhirnya bisa membuat perempuan memiliki peluang karir di berbagai bidang. Contohnya, berkarir sebagai dosen (perempuan), itu emansipasi, berkarir sebagai TNI itu juga emansipasi,’ pungkasnya.
Baiklah ibu dosen, selamat bertugas, semoga kesuksesan selalu menyertai anda. ***

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai




Pelita Jabar © 2019, Desain Templat JMG.
Pelita Jabar © 2019, Desain Templat JMG.

source