Survei Indikator: TNI Jadi Institusi Paling Dipercaya Publik – Kompas.com – Nasional Kompas.com

Survei Indikator: TNI Jadi Institusi Paling Dipercaya Publik

JAKARTA, KOMPAS.com – Hasil survei nasional Indikator Politik Indonesia menunjukkan tingkat kepercayaan publik terhadap Tentara Nasional Indonesia (TNI) menempati posisi tertinggi.
Dari 12 institusi yang berada dalam daftar, TNI berada di posisi teratas dengan kepercayaan sebesar 93 persen.
“TNI di masa-masa awal termasuk terkena dampak reformasi karena dianggap rezim orde baru trust publik saat itu tidak tinggi,” ujar Direktur Eksekutif Indikator, Burhanudin Muhtadi dalam rilis survei, Minggu (4/3/2022).
“TNI ini baru 2010 ke atas yang kita punya data yang menunjukan trust-nya paling tinggi. Jadi the most trusted institution di Indonesia itu TNI,” ucap dia melanjutkan.
Baca juga: Jadi Yatim Piatu Usai Orangtuanya Meninggal Diserang OTK, 2 Putra Sertu Eka Mendapat Perhatian Panglima TNI
Burhanudin menilai, selama 12 tahun TNI mampu mengubah persepsi institusinya yang lekat dengan rezim orde baru.
Salah satu yang bikin TNI berubah, yakni menjaga jarak dari politik praktis.
“kalau kita lihat awal-awal reformasi kan orang suka menyalahkan TNI sebagai bagian dari pihak yang bertanggung jawab atas 32 tahun masa pemerintahan otoritariat Soeharto,” papar Burhanudin.
“Tapi 12-an tahun terakhir ini, orang sudah mulai menganggap beda dengan sebelumnya, menarik jarak dengan politik praktis jadi profesionalisme,” ujar dia.
Baca juga: KSAL: TNI AL Berkomitmen Tingkatkan Kerja Sama Strategis dengan AS
Adapaun tingkat kepercayaan TNI disusul oleh tingkat kepercayaan terhadap Presiden 85 sebesar persen; Mahkamah Agung (MA) 79 persen; Mahkamah Konstitusi (MK) 78 persen; Polri 76 persen; Pengadilan 74 persen; KPK 74 persen dan Kejaksaan 74 persen.
Selain itu, MPR 67 persen; DPD 65 persen; DPR 61 persen dan Partai Politik 54 persen.
Populasi survei ini adalah seluruh warga negara Indonesia yang punya hak pilih dalam pemilihan umum, yakni mereka yang sudah berumur 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah ketika survei dilakukan.
Penarikan sampel menggunakan metode multistage random sampling. Dalam survei ini jumlah sampel basis sebanyak 1.200 orang. Sampel berasal dari seluruh Provinsi yang terdistribusi secara proporsional.
Dengan asumsi metode simple random sampling, ukuran sampel basis 1.200 responden memiliki toleransi kesalahan atau margin of error sekitar +- 2.9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.
Responden terpilih diwawancarai lewat tatap muka oleh pewawancara yang telah dilatih.
Quality control terhadap hasil wawancara dilakukan secara random sebesar 20 persen dari total sampel oleh supervisor dengan kembali mendatangi responden terpilih (spot check). Dalam quality control tidak ditemukan kesalahan berarti.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!
Kunjungi kanal-kanal Sonora.id
Motivasi
Fengshui
Tips Bisnis
Kesehatan
Dapatkan informasi dan insight pilihan redaksi Kompas.com
Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.
Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.
Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

source