Turki Diembargo Amerika, Pakistan Batalkan Pesanan Helikopter Ganti Buatan China – RagamNews.com

Pakistan dilaporkan telah membatalkan kesepakatan pesanan 30  helikopter serang senilai $ 1,5 miliar buatan TAI Turki karena embargo AS pada mesin helikopter, dan memilih pesawat buatan China sebagai gantinya.

Pernyataan terkait dibuat oleh Mayor Jenderal Babar Iftikhar, direktur jenderal Hubungan Masyarakat Antar-Layanan (ISPR), humas militer Pakistan, menurut beberapa situs web lokal pada hari Rabu.

Oleh karena itu, Iftikhar, menjawab pertanyaan selama konferensi pers, tentang pembatalan pesanan helikopter buatan Turkish Aerospace Industries (TAI) bahwa “menyangkut kesepakatan dengan Turki, kami telah move on.”

Dia mengkonfirmasi bahwa Pakistan telah move on dari putus dengan Turki dan sedang dalam negosiasi dengan China untuk helikopter serang, dan “semoga, kami akan mendapatkan beberapa kapal perang juga (dari mereka, China).”

Laporan telah menyarankan untuk beberapa waktu sekarang bahwa Islamabad dapat mempertimbangkan untuk membeli Z-10ME, versi upgrade dari helikopter Z-10 China, sementara mereka juga telah mendapat saran bahwa mesin helikopter China berkinerja buruk selama tes yang dilakukan oleh Pakistan.

Pakistan pada tahun 2018 setuju untuk membeli 30 T129 Tactical Reconnaissance and Attack Helicopters (ATAK) buatan TAI, ditenagai oleh mesin yang dibuat oleh LHTEC, perusahaan patungan British Rolls Royce dan Honeywell, sebuah perusahaan AS. Perusahaan asing wajib mendapatkan izin ekspor untuk penjualan komersial kelas militer AS.

Washington, meskipun memberi lampu hijau ekspor pesawat khusus ini ke Filipina, misalnya, tidak pernah menyetujui penjualan ke Pakistan, dengan beberapa mengaitkannya dengan Turki yang mengakuisisi sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia.

Hubungan antara sekutu NATO Turki dan AS sangat tegang pada tahun 2019 karena akuisisi sistem pertahanan udara Rusia S-400 oleh Ankara, yang mendorong Washington untuk mengeluarkan Turki dari program jet F-35 Lightning II. AS berpendapat bahwa sistem tersebut dapat digunakan oleh Rusia untuk secara diam-diam mendapatkan rincian rahasia pada jet Lockheed Martin F-35 dan tidak kompatibel dengan sistem NATO. Turki, bagaimanapun, menegaskan bahwa S-400 tidak akan diintegrasikan ke dalam sistem NATO dan tidak akan menimbulkan ancaman bagi aliansi.

Anak perusahaan pembuat mesin TAI, TUSAŞ Engine Industries (TEI), memulai proyek untuk mengembangkan mesin domestik untuk helikopter Atak, turboshaft TEI-TS1400, yang juga akan menggerakkan helikopter multiperan T625 pertama di negara itu bernama Gökbey.

Ketika diproduksi massal, itu akan melengkapi helikopter T129 dalam inventaris pasukan keamanan Turki.

TAI sejauh ini telah mengirimkan helikopter T129 ATAK, termasuk versi upgrade mereka, ke Komando Angkatan Darat Turki, Komando Jenderal Gendarmerie dan Direktorat Jenderal Keamanan.